Boxer Keberuntungan Ponyo

“mamiiiiiiiiiiiiiiiii..!!!!!!” Ponyo berteriak sangat keras hingga rumah serasa bergetar. Setiap pagi Ponyo selalu ribut mencari sesuatu.
“apa si Nyo?” mami Ponyo menghampiri Ponyo yang berdiri di depan lemari yang terbuka dan Ponyo hanya memakai handuk putihnya.
“Mana boxer keberuntungan gue?” Ponyo sewot pada maminya dan terus mencari boxernya.
“Boxer yang mana Nyo?” mami menjawabnya dengan halus dan sabar menghadapi kelakuan anak laki-lakinya itu.
“idiih mami itu ya kebiasaan, boxer warna pink motif hello kitty mami. itu boxer penting banget buat Ponyo, itu keberuntungan Ponyo,kalo Ponyo sampe ngga pake itu boxer sehari aja, Ponyo bisa kena sial mi, mami ngerti kan?” Ponyo nyerocos pada maminya.
“aduh Nyo, kamu itu gimana si, itu bixer udah udik banget, bau, lagian kamu ini laki apa perempuan? boxer kok gambarnya hello kitty warna pink” ujar mami Ponyo
“oh god, mamiku sayang, itu boxer dimana?…itu hidup mati Ponyo mi!” kata Ponyo dengan suara yang makin meniggi.
“udah mami buang Nyo.” mami bicara dengan nada rendah
“WHAT!!!! di BU-ANG?!! mamiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiiii…!!!!” Ponyo kesal dan berteriak keras, mami Ponyo menutup telinganya seraya meniggalkan Ponyo di kamarnya.
“mami mami mami, pokoknya Ponyo ngga mau sekolah sebelum itu boxer mami balikin ke Ponyo. TITIK” Ponyo ngamberk, dan sampai saat itu Ponyo belum juga memakai baju. Ponyo memang anak laki-laki yang memiliki kebiasaan buruk yaitu tidak bisa lepas dari boxer pink motif hello kitty itu, boxer itu sudah dia dapatkan saat usianya menginjak 10 tahun hingga sekarang 17 tahun. Boxer itu dianggap sebagai boxer keberuntungan Ponyo karena boxer itu pemberian si mbah dukun yang dulunya Ponyo datangi. Awalnya Ponyo meminta pada si mbah dukun agar hidupnya enak dan selalu menyenangkan, maklum saja waktu itu Ponyo masih dibilang kecil. Nah, sampe sekarang ini boxer itu dia pakai tanpa dicuci, sesuai perintah si mbah dukun ‘jangan pernah cuci boxer ini, kalau samapai dicuci kasiatnya akan hilang dan kamu harus memakainya seumur hidup, dan lagi kalau sampai kamu tidak memakainya, kamu akan kena sial seumur hidup kamu’. yah begitulah Ponyo terlalu percya ucapan si mbah dukun.
“Nyo, kamu ngga pake baju?” kata mami
“buat apa? toh Ponyo ngga mau sekolah dan ngga mau kalo ngga pake boxer itu, Ponyo ngga mau pake yang lain.” Ponyo bicara dengan nada sewot dan tidak mau memandang maminya.
“ya sudah kalo gitu, jangan salahkan mami kalo nanti kamu malu pas ada tamu, apalagi tamunya itu Pia”
“iya iya. sana sana mami pergi” Ponyo mengusir maminya dari ruang tengah dimana Ponyo duduk dengan handuk putihnya.
mami meninggalkan Ponyo dan melangkah ke ke ruang tamu.
“Pi, Ponyo sepertinya ngga mau pake baju jadi tidak mungkin dia ketemu kamu..” sedang asiknya mami ngobrol sama Pia Ponyo datang dengan muka marahnya.
“mii…” ucapan Ponyo terhenti saat melihat Pia sedang duduk manis di ruang tamu dan Ponyo merasa sangat malu, Pia yang melihat Ponyo hanya memakai handuk putih tertawa kecil.
“eh Pia, hehee” Ponyo tersipu malu sambil mencoba menutup nutupi badannya dengan tangan.
“mi, gimana si, ngga bilang kalo Pia ada di sisni?” Ponyo berbisik kecil pada mami
“kan tadi mami udah bilang, apalai tamunya itu Pia.”
“ya tapi aku kira…. aah udah lah” Ponyo kesal dengan maminya dan kembali ke kamar dengan cepat.
“maaf ya Pia, Ponyo itu memang aneh, memang kamu yang satu sekolah tidak kesal dan jengkel dengan Ponyo?” kata mami
“ngga kok tante, Ponyo itu baik dan lucu, dia suka membntujuga” kata Pia dengan manis
“oh gitu toh, ya sudah gini saja, Pia sekarang berangkat saja ke sekolah, Ponyo tidak masuk hari ini karena dia kehilangan boxernya”
“hah?! boxer? memang Ponyo cuma punya satu boxer ya tan?” Pia heran dan bingung.
“loh kamu ngga tau?”
“ngga”
“ya sudahlah, kapan kapan tante bicarakan sama kamu, sekarang kamu berangkat sekolah nanti telat lagi” mami menyruruh Pia berangkat
“iya tante, Pia pamit ya, nanti Pia datang kesini lagi pulang sekoah sama Bobi dan Caca juga.” Pia pamit pada mami Ponyo dan mencium tangannya.
sementara Ponyo, ternyata dia sedari tadi mendengar pembicaraan mami dengan Pia, dia kesal saat maminya bilang masalah boxer pada Pia. Ponyo malu dan tidak tau harus menjelaskan apa nanti.
“Nyo nyo, kamu itu aneh ya” kata mami samabil berjalan menuju Ponyo.
“mami, lagi dan lagi mami buat Ponyo KESAL. kenpa si mami itu kasih tau sama Pia masalah bixer. Ponyo kan malu mi”
“ya lagian kamu si, ada ada saja, boxer kok ngga pernah dicuci, pink lagi, apa tu kamu bilang eee ‘the lucky boxer’ ya itu, heehh ckckc” mami geleng kepala
“duh mami, ngga ngerti juga ya, itu boxer keberuntungan Ponyo. sekarang mami tunjukin aja dimana boxer itu dibuang,”
“di tong sampah depan yang sebentar lagi tukang sampah datang untuk ambil,”
“apa? serius? gila mami gila” Ponyo kewalahan dan tidak berpikir jernih, dia langsung saja keluar dari rumahnya dan mengobrak abrik tong samapah. dan jreng jreng jreng si tukang sampah datang
“heh kamu anak muda tidak pake baju, sedang apa?” kata si tukang sampah
“oh tidak tidak ” Ponyo merasa malu saat itu dan untungnya dia menemukan boxer keberuntungannya dan menyembunyikan di balik badannya.
tanpa berkata Ponyo berlari masuk kedalam rumah dan jreeeeeng (lagi) handuk Ponyo terlepas. ow ow…..Ponyo menutupinya dengan boxer dan langsung membuka pintu dengan cepat. saat dia masuk meminya melihat Ponyo.
“NYOOOO. kamu ini ya, cepat sana pake baju, keterlaluan” mami marah
“iya iya mi” Ponyo masuk ke kamar dan memakaikan parfum pada boxer itu lalu dia pake lagi.
“fyuuuhh, boxer gua balik lagi. gila ya, baru sebentar ngga pake ini boxer udah banyak banget kesialan yang gua dapet. emang ini boxer bener bener boxer keberuntungan” Ponyo memakai boxernya dengan cepat. setelah Ponyo mendapatkan boxernya dan memakai baju dengan rapi , Ponyo berangkat sekolah, dia sadar dia sudah terlambat tapi dia ingat hari itu ada ulangan bahasa Inggris dan Ponyo tidak mau melewatkannya.
“mi, Ponyo berangkat ya” Ponyo pamit dengan lari terbirit karena saking telatnya. dia nyalakan motor vespanya dan melaju kencang. saat dia sudah dekat dengan sekolah dia melihat pintu gerbang yang mulai ditutup oleh satpam, Ponyo melaju makin kencang dan…
ciiiiittt, suara decit rem vespa Ponyo tepat berhenti di depan gerbang yang 10 cm lagi tertutup. Ponyo turun dari motosnya
“pak buka ya, ini vespa tolong parkirin. niih” Ponyo membujuk satpam untuk membuka gerbang dan memberinya uang Rp.50.000, Ponyo hapal satpam sekolah yang matre itu pasti mau membantunya kalo uang biru itu mendarat ditangan si satpam.
“okeh den, sana gih cepetan, 2 menit lagi saya bunyikan bel” satpam itu membuka gerbang
“makasi pak, vespa jangan lupa di parkir tempat biasa” Ponyo berlari terburu-buru ke kelasnya
brraakkk…
“huf huf huf huf” nafas Ponyo terengah dan Ponyo menjatuhkan badannya di kursi biasa, kursi dekat tempat duduk Pia.
“Nyo?!! lo berangkat? kata mami lo, lo ngga berangkat karena boxer. ” Pia terheran melihat Ponyo dan sedikit kasihan melihat Ponyo terengah engah.
“ini Nyo minum dulu” Pia memberikan Ponyo minum dan Ponyo meminumnya dengan cepat.
glek glek glek….
“nih Pi, thanks ya” Poyno memberikan botol kosong pada Pia
“he ya (huuh dasar, minum gua diabisin lagi)” Pia memasukannya dalam laci
saat Ponyo dan Pia sedang bercakap-cakap seorang guru dengan wajah angker dan kacamata bulat yang menempel di hidung peseknya. wajah angker itu memiliki kumis tebal layaknya ulat bulu, dan guru ini adalah guru B.Ingris yang konon dulunya kuliah di Amerika. Memang guru ini sangat mahir bicara bhasa inggris.
“SELAMAT PAGI!!” guru itu menyapa muridnya dengan suara lantang dan mungkin hampir satu sekolah dengar suara itu.
“pagiiii” anak anak menjawab dengan nada rendah karena malas.
“YANG SEMANGAT!!”
“PAGIII!!!” anak anak menjawab lebih keras.
“nah gitu dong” guru itu meletakan buku bukunya di atas meja. braak…
“nyo nyo, lu udah belajar?” tanya Pia berbisik pada Ponyo
“udah doong..Ponyo kan rajin” Ponyo menjawabanya dengan sok
“hem ajarin gua ya”
“sip”
“oke everyone, it’s exam time, so don’t try to a cheat or i will give you 0 to this exam.” guru itu melihat kesekeliling ruang dan memastikan tidak ada yng membawa contekan.
kertas ulangan dibagikan dan semua murid merasa tegang saat membuka deretan soal yang hampir tidak mereka tahu artinya, tapi Ponyo malah tersenyum. Ponyo tersenyum karena dia merasa bisa mengerjakannya dengan baik karena sudah belajar dan memakai boxer keberuntungannya.
“Nyo nyo” Pia berbisik minta tolong
Ponyo tersenyum dan memberi Pia celah untuk bisa melihat jawabannya.
teeet tet tet….bell berbunyi. semua murid mengumpulkan ulangannya dan Ponyo mengumpulkan paling akhir.
“oke, times out!!!” guru otu berteriak pada murid muridnya
“selamat siang” guru dengan wajah angker itu pergi meninggalkan kelas.
“Nyo, lu hebat ya, keren juga bisa english-an gitu” Pia memuji Ponyo saat mereka keluar kelas
“iya dong. eh eh mana ni si Bobi sama caca” Ponyo mencari cari dua sejoli itu
“paling juga di kantin”
Ponyo dan Pia berjalan meuju kantin dan menemukan sepasang remaja yang sedang pacaran, tak lain dan tidak bukan mereka adalah Bobi dan caca
“wooy, pacaran mulu” Ponyo mengageti dua sejoli itu
“ah elu Nyo.” Bobi kaget dan menyadari itu Ponyo
“pada ngomongin apa barusan? pasti rencana kencan ke planet mars lagi ya?” Ponyo menebak
“udah ulangan bahasa inggris lo?” kata Bobi
“udah barusan , gila ya itu soal gampang banget”
“haaaahh, lo bilang gampang??? itu soal super sulit, Sarah aja yang bahasa inggrisnya jago bilang susah.” kata Caca
“nih nih denger gua. sekarang kagak usah deh omongin itu pelajaran ,jerks tau ga. sekarang waktunya omongin ulang taun Pia. hahaha”
“bener banget tu, Pia kan besok hari lagi ulang taun., bener kan Pi” kata Ponyo
“iiya” Pia menjawab dengan malu
“jadi apa pestanya udah dirancang?” kata Ponyo
“e em” Pia menggelang
“gimana si? masa kagak dirayaain, gak asik lu mah. kalo gitu gini aja, kita berempat pesta sendiri di rumah gua, kebetulan rumah gua sepi besok, bonyok pada pergi ke vietnam” kata Bobi sambil makan gorengan yang tersaji dari tadi di meja
“waah asik tuh asik. e em.” Caca bicara dengan makan gorengan juga
“em, tapi gua udah da planing guys, gua mau pergi sama Jonathan, pacar gua” Pia bicara dengan canggung dan tidak enak pada sahabatnya
“APAAA???!!! J O N A T H A N, serius? dia itu gila cakep banget” Caca tersedak dan melotot tidak percaya
“hiii.” Pia garuk garuk kepala
“eemm, gua ke toilet dulu ya…” Ponyo pamit dengan wajah yang jemburu dan sedih.
Ponyo berjalan dengan cepat dan teman temannya melihat Ponyo dengan heran. Hati Ponyo tercabik saat mendengar Pia sudah jadian dengan jonathan, cowok terkeren disekolah. Ponyo putus asa dan marah. berjam jam Ponyo mengurung di kamar mandi dan tak seorang pun menyadarinya kecuali Pia teman sekelasnya.
teet teet teett. bel pulang berbunyi nyaring.
Ponyo yang terdiam di toilet keluar saat sekolah sepi, dia mengambil tasnya dan keluar menuju parkiran motor, dia ambil vespa kesayangannya dan memacunya dengan kencang. Ponyo melihat Pia dengan Jonathan bergandeng tangan di pinggir jalan menuju halte. Ponyo melihatnya dengan tetesan air mata. Ponyo semakin kencang memacu motornya. samapai dirumah Ponyo memarkirkan motor sembarangan dan masukkamar dengan wajah marah.
“NYOOO, itu motor diparkir yang bener.!” mami melihat Ponyo yang masuk tanpa salam
Ponyo terdiam dan masuk kamarnya. di dalam kamar Ponyo berfikir
‘ Pia emang pantes dapetin Jo, dia cantik dan Jo cakep gila, sedangkan gua ini jelek dan aneh’
Ponyo termangu dan termangu merenungi nasib cintanya yang bertepuk sebelah tangan.

—–esok harinya—-
pipipipi pipipipip pipipipip pipipip
jam berbunyi nyaring minggu pagi itu, Ponyo yang tertidur pulas mematikannya dan kembali tidur. tapi…
“NYOOOOOOOOOOOOO!!!!!!!! mami memanggilnya dengan nyaring
“huuff, apa si miii???” Ponyo menjawab dengan posisi yang tidak berubah, dia tetap berbaring di ranjang
“anterin kue kue ini ke langganan kita Nyo!” mami menyuruh Ponyo nganterin kue
“iya iya, Ponyo mandi dulu” Ponyo beranjak dari tempah tidurnya dan mandi
20 Menit kemudian
“ada yang lebih lama dari 20 menit kagak Nyo?” mami bertanya dengan wajah kesal
“heee peace mii, Ponyo anterin dulu ini kue ya takut basi” Ponyo mengambil kue kue dan pergi karena maminya mulai kesal
Ponyo memacu vespanya dan druuuunggg… melaju kencang.
Ponyo berhenti di depan rumah yang tergolong megah dan memencet bel
ting tong…ting tong
“Siapa!!!” seorang cowok bersuara dari dalam.
“pesanan kue” Ponyo berteriak lantang
klek, pintu terbuka dan jreng jreng
jonathan yang super keren itu muncul dari balik pintu coklat.
“jo?!” Ponyo bertanya tanya tidak percaya bahwa Jo pacar Pia yang memesan kue itu.
“siapa Jo?” seorang wanita yang suaranya tidak asing lagi bagi Ponyo, ya itu Pia.
“eh Nyo, elu ada apa dateng kesini?” kata Pia merasa tidak enak pda Ponyo.
“hem, nih kue nya, selamat ulang tahun ya” Ponyo tidak menjawab pertanyaan Pia dan mengucapkan selamat ulang tahun pada Pia dengan nada sinis dan menyesal sudah mengantarkan kue itu
“makasi” kata Pia
Ponyo pergi tanpa bicara pa apa lagi
Ponyo membunyikan motornya dan melaju kencang.
samapi dirumah
Ponyo mengirim pesan pada Pia.,
“Pi, asal lu tau ya, gua itu suka sama lu, jujur hati gua sakit liat lo cuma ngerayain ulang taun lo sama jo, okehlah kalo lo ngga bisa terima gua jadi pacar lo tapi gua mau kita rayain ulang taun lo bareng barang sama bobi and caca. kecewa gua” Ponyo menekan tombol send dan Pia membacanya dengan kaget, syok dan bingung
“siapa Pia?” tanya Jo
“em bukan kok, salah kirim” Pia berbohong pada Jo
“oh, ya udah kalo gitu kita seneng seneng aja yu di cafe sama temen temen gua juga.” Jo mengajak Pia ke cafe
Pia merasa canggung dan tidak nyaman diantara temen temen Jo yang keren keren. dia merasa ingin kembali bersama sahabat lamanya.
“Jo, gua keluar dulu ya, mau cari udara segar” Pia minta ijin pada Jo dengan wajah yang pura pura senang
Pia keluar cafe dan berniat untuk meninggalkan cafe tapi….
tintin …. suara klakson mobil terdengar
“eh Pia, lagi ngapain lo?” Bobi tiba tiba muncul dari balik kaca mobil dan terlihat disampingnya ada Ponyo dan Caca di belakang.
“eh gua lagii…” Pia bicara sambil menunjuk nunjuk tangan ke arah pintu Cafe
“ngerayain ultah bareng Jonathan” Ponyo dengan sinisnya memotong ucapan Pia
“lo marah sama gua Nyo?” Pia bertanya pada Ponyo dengan wajah yang khawatir bila Ponyo tidak akan memaafkanya
“ada apa si nih” Bobi bingung dan melihat kearah Ponyo lalu Pia
Ponyo terdiam dan memasang wajah betenya
“jalan Bi, males gua disini” Ponyo bicara dengan wajah bete dan marah pada Pia
“oke oke, gua jalan tapi jelasin ada apa antara lo sama Pia.” kata Bobi dengan menggerak gerakan kedua tangannya ke depan gagang stir.
“lu ga tau Bi?” kata Pia
“hah”
“heem, Nyo, gua ngerti kok perasaan lo, tapi jujur gua juga sebenernya ada feel sama lo, tapi Jo, dia nembak gua duluan, dan gua ngga tau mau jawab apa selain ya, karena saat itu gua rasa Jo itu keren dan pasti pada iri sama gua kalo gua jadi pacarnya. tapi gua sadar Jo ga seasik kalian, gua ga seutuhnya suka kok sama Jo, jadi Nyo mau kan lo maafin gua?” jelas Pia pada Ponyo dan yang lain
Ponyo keluar dari mobil dan berjalan menuju Pia lalu memeluknya. Pia tiba tiba menangis terharu dan senang, sedangkan Bobi dan Caca
“so sweet” mereka bicara secara bersamaan
“Pia?” Jonathan kaget saat melihat Ponyo memeluk Pia, Jo marah dan menarik pundak Ponyo lalu memukulnya
“heh lu tuh ya ngga tau diri, Pia itu udah jadi pacar gua, jadi jangan berani beraninya lu meluk meluk dia!” Jo memarahi Ponyo yang seudah terjatuh karena pukulannya
“JOO!!” Pia teriak
“jo udah, yang slaah tuh gue, sebenernya gue ngga suka kok sama lo, gue cuma pengen kepopuleran lo aja, sebenernya gue lebih suka sama Ponyo.” kata Pia sambil menunjuk nunjuk muka Jo dan membantu Ponyo berdiri
“ayo Nyo kita pergi, dan lo JO, kita putus” Pia masuk ke mobil
“weee” bobi meledek pada JO
“sialan tuh banci” Jo marah dan menendang kaleng yang ada di dekatnya

akhirnya Ponyo mendapatkan Pia dan mereka berempat merayakan ulang tahun Pia dirumah Bobi pada malam hari. Hingga larut malam mereka rayakan pesta ulang tahun itu.
Paginya keempat anak remaja ini terbangun dan menyadari mereka sudah kesiangan.
“hooy kita terlamabat.” Bobi berteriak dengan maksud agar ketiga temannya bangun
keempat remaja itu kewalahan dan bergegas berangkat, hasilnya disekolah mereka dihukum. tapi mereka tidak merasa kesal, mereka menerima hukuman dengan senang. mereka disuruh untuk menyapu halaman sekolah dan berlari keliling lapangan 10 kali.
setelah hukuman dijalankan, Bobi dan Caca masuk kekelasnya dengan keringat yang bercucuran. Pia dan Ponyo masuk kekelasnya dan kaget melihat…
“happy birthday PIA!” tulisan besar itu terpampang di papan tulis dan semua murid dikelas itu memberi selamat pada Pia. Ponyo tersenyum karena ini semua sudah Ponyo rencanakan.
“hahaha, makasih semuanya” Pia gembira dengan ini.
Ponyo yang terdiam sambil senyum di ambang pintu melihat senyuman orang yang dia cintai, rasanay Ponyo sudah mendapatkan apa yang dia mau dan akhirnya ponyo memutuskan untuk melepas Boxer itu dari tubuhnya, Ponyo bergegas ke kamar mandi dan melepasnya. saat Ponyo kembali kekelas dia melihat Mr.Amrulah berdiri tegao di depan kelas.
“heh kamu masuk sini” Mr amrul menyuruh masuk
“iya Mr” Ponyo masuk sambil menundukan kepala
“jadi nilai teritnggi ulangan dikela ini…”
Ponyo mendengarnya dengan semangat karena dia yakin dialah yang tertinggi.
“Laura!” Mr.Amrulah membacakan nama itu dan Ponyo kaget dengan hasilnya.
“dan kamu Ponyo, bisa bisanya kamu dapat F”
“what? F.!” ponyo melotot kaget
“ooh my, kayaknya ini boxer beneran ga boleh dilepas deh, bisa bisa nya dapet F, rasanya gua udah ngerjain dengan baik. F for Fuck”

The End

Advertisements